KONTAK PERKASA FUTURES YOGYA – Pertumbuhan terus tertatih-tatih di negara-negara maju, sementara ada perbedaan kinerja yang cukup besar di seluruh negara-negara emerging market dan negara-negara berkembang, serta pertumbuhan yang secara keseluruhan masih di bawah potensi.

Menurut laporan itu, negara-negara berkembang diperkirakan akan tumbuh sebesar 3,5 persen pada 2016, 0,6 persentase poin lebih rendah dibandingkan proyeksi Januari, negara-negara maju diperkirakan akan tumbuh 1,7 persen tahun ini, 0,5 persentase poin lebih rendah dari perkiraannya pada Januari.

Di antara negara-negara emerging market utama, Tiongkok diperkirakan akan tumbuh sebesar 6,7 persen tahun ini, India diperkirakan akan tumbuh pada kecepatan kuat 7,6 persen, sementara Brazil dan Rusia akan melihat pertumbuhan ekonomi mereka masing-masing merosot 4,0 persen dan 1,2 persen, turun lebih lanjut dari perkiraan Januari Bank Dunia.

Dalam lingkungan pertumbuhan yang lemah, ekonomi global semakin menghadapi risiko-risiko penurunan, termasuk pelambatan lebih lanjut di negara-negara emerging markets utama, perubahan tajam dalam sentimen pasar keuangan, stagnasi di negara-negara maju, sebuah periode harga komoditas rendah yang lebih lama dari perkiraan, serta pengetatan kebijakan dan ketidakpastian geopolitik, kata laporan itu.

Dengan latar belakang pertumbuhan yang lemah dan ruang kebijakan yang terbatas, para pembuat kebijakan di negara-negara emerging market dan berkembang harus menempatkan premi pada reformasi yang diberlakukan, seperti investasi di bidang infrastruktur, pendidikan, kesehatan dan keterampilan manusia lainnya, meningkatkan diversifikasi ekonomi serta liberalisasi perdagangan – KONTAKPERKASA FUTURES

http://economy.okezone.com/