PT Kontak Perkasa Futures – Kegembiraan Lomba Bisa Jadi Petaka

PT KONTAK PERKASA FUTURES YOGYAKARTA – Hari ulang tahun Republik Indonesia selalu dimeriahkan beragam perlombaan dengan hadiah yang menggiurkan.

Orang pun berbondong – bondong mendaftar demi mendapatkan hadiah itu. Suka cita mengikuti perlombaan khas 17 Agustus dapat berubah petaka bila tidak ada persiapan yang matang.

“Kecuali kalau tujuan mengikuti perlombaan itu hanya untuk bersenang – senang. Namun, secara emosional, tiap individu yang mengikuti lomba apa pun ingin sekali menang,”.

Perlombaan khas 17 Agustus di Indonesia dapat dikategorikan sebuah olahraga. Dan olahraga memiliki 3 manfaat, prestasi, kesehatan, dan kegembiraan.

Karena perlombaan seperti balap karung, balap kelereng, panjat pinang, tarik tambang hanya sekali dalam setahun, manfaat yang didapat hanya poin tiga saja.

“Poin 1 dan 2 bisa didapat bila olahraga itu dilakukan setiap hari. Yang awalnya lemas, kuat, semakin kuat, hingga bisa melakukan apa yang tidak bisa dilakukan sebelumnya. Itu kalau kita mau mendapat manfaat poin 1 dan 2,”.

“Sebagai contoh wakil Indonesia di kejuaraan badminton, Hendra Aksan. Untuk mencapai titik ini, dia berlatih setiap hari, alami cedera dulu, dan proses lainnya.

Oleh karena itu, untuk perayaan 17 Agustus, ada baiknya kita tidak memaksakan diri. Ini kan untuk bersenang – senang merayakan kemerdekaan Indonesia,” kata Michael menambahkan.

Perlombaan 17 Agustus apa pun yang dilakukan tanpa persiapan (jika menang yang jadi tujuan utama), maka risiko cedera dan gangguan kesehatan lain tak bisa kita hindari.

“Kita juga harus tahu diri. Jangan karena tidak enak dengan tetangga yang berpartisipasi mengikuti lomba – lomba itu, kita yang ada masalah dengan kesehatan malah ikut – ikutan.

Fatal akibatnya. Kecuali, kalau untuk senang – senang. Dengan catatan, tidak memaksakan diri. Lomba makan kerupuk nggak harus sampai habis, misalnya,” – PT KONTAK PERKASA FUTURES

Sumber : health.liputan6.com