KONTAK PERKASA FUTURES – Harga Minyak Mentah Merosot 1 % Setelah Irak Menolak Pemotongan Produksi OPEC

KONTAK PERKASA FUTURES YOGYAKARTA – OPEC mengumumkan rencana bulan lalu untuk mengurangi produksinya ke antara 32,5 juta barel per hari (bph) hingga 33 juta barel per hari, dari bulan September 33.390.000 barel per hari. Kelompok ini akan mengeluarkan rincian bagaimana hal itu akan mencapai target pada pertemuan berikutnya di Wina pada 30 November

Harga minyak mentah jatuh kemarin malam karena Irak mengatakan ingin dibebaskan dari kesepakatan OPEC untuk memangkas produksi, meskipun kerugian dibatasi oleh komentar mendukung dari para pejabat Rusia dan Iran mengenai rencana untuk membatasi produksi.

Harga minyak mentah berjangka Amerika Serikat West Texas Intermediate (WTI) turun 55 sen, atau 1,1 %, ke $ 50,30.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 49 sen, atau 1 %, di $ 51,29 per barel pada 11:05 ET (1505 GMT).

Menteri Perminyakan Irak Jabar Ali al-Luaibi mengatakan Baghdad ingin dibebaskan dari setiap pemotongan produksi Organisasi Negara Pengekspor Minyak.

Falah al-Amiri, kepala marketer minyak negara Irak SOMO, menambahkan bahwa pangsa pasar Irak telah dikompromikan oleh perang yang telah berjuang sejak 1980-an. “Kami harus memproduksi 9 juta (barel per hari) jika bukan untuk perang,” katanya.

Irak mengatakan bisa meningkatkan produksi sedikit bulan ini dari bulan September 4.774.000 barel per hari.

Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan kepada wartawan pada Senin bahwa Rusia melihat pembatasan produksi minyak menjadi alat yang efektif untuk menstabilkan pasar minyak global.

Setelah pertemuan dengan OPEC Sekretaris Jenderal Mohammed Barkindo, Novak mengatakan bahwa mereka telah membahas mekanisme khusus dari kesepakatan yang mungkin antara Rusia dan OPEC.

Pasokan minyak masih lebih tinggi dari permintaan dan ada risiko bahwa itu akan tumbuh lebih lanjut di musim dingin karena permintaan secara tradisional lebih rendah selama periode satu tahun, kata Novak.

Novak juga mengatakan kepada kantor berita Rusia Interfax bahwa OPEC telah mengundang negara-negara non-OPEC untuk menghadiri pertemuan tahunan pada 30 November, menurut Dow Jones.

Komentar dari wakil menteri minyak Iran Amir Hossein Zamaninia juga membantu mendorong harga lebih tinggi di awal sesi. Dia mengatakan Teheran akan mendorong anggota OPEC lainnya untuk bergabung dalam pembekuan produksi, menambahkan bahwa $ 55- $ 60 per barel adalah harga yang adil untuk membawa stabilitas pasar.

Diperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi turun dengan komentar Irak yang menolak bekerja sama dalam pembatasan produksi juga penguatan dollar Amerika Serikat. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 49,80 -$ 49,30, sedangkan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 50,80-$ 51,30
KONTAK PERKASA FUTURES

Sumber : Vibiznews