KONTAK PERKASA FUTURES – Yen menguat ditengah spekulasi bahwa para trader mencatat laba pasca kemenangan Perdana Menteri Shinzo Abe dalam pemilu yang mana dia menyatakan memperoleh mandat baru pada kebijakan-kebijakan yang telah mendorong mata uang Jepang berada pada level 7 tahun terendah.

Dollar Australia dekati level terendah sejak Juni 2010 silam setelah keamrin Bendahara Joe Hockey menyatakan bahwa defisit anggaran mengalami kenaikan tajam akibat penurunan tajam neraca perdagangan Australia sejak mencatat rekor lebih dari 50 tahun terakhir. Sementara krone Norwegia dekati level 11 tahun terendah setelah minyak mentah turun di bawah level $58 per barel untuk pertama kalinya sejak 2009 lalu.
Yen menguat 0.4% ke level 118.29 per dollar pukul 8 pagi waktu Tokyo. Dollar berada pada level $1.2471 per euro, setelah 5 hari terakhir hingga 12 Desember lalu mengalami penurunan 1.4%. Euro turun 0.2% ke level 147.71 yen.
Aussie diperdagangkan pada level 82.52 sen AS setelah menyentuh level 4 tahun terendah sebesar 82.15 yang tercapai pada 11 Desember lalu.
Pekan lalu Indeks Dollar Bloomberg mengalami penurunan 0.6% di New York, penurunan mingguan pertama sejak 17 Oktober lalu. Indeks acuan tersebut yang pada 5 Desember lalu ditutup padal level 5 tahun tertingginya sebesar 1,122.34, telah mencatat gain sepanjang tahun 2014 ini ditengah spekulasi bahwa The Fed akan menaikkan suku bunga seiring pulihnya perekonomian AS.